KONSERVATISME PENDIDIKAN

A. Pendahuluan
 Pendidikan bukan lagi sesuatu yang asing di telinga, di Indonesia, pendidikan seakan telah menjadi sebuah “gaya hidup” di kalangan masyarakat luas, terlepas dari apakah ada orang yang tidak bisa mengecap pendidikan dengan alasan tertentu. Salah satu motivasi seseorang mengecap pendidikan bukan lagi didasari oleh semangat menggali ilmu pengetahuan untuk menjadi penerang hidup. Akan tetapi, sebagaimana yang telah disebutkan, lebih kepada sebuah gaya hidup semata.
Sementara itu proses pendidikan baik formal maupun non formal pada dasarnya memiliki peran penting dalam melegitimasi bahkan melanggengkan sistem dan strukutur sosial yang ada, juga sebaliknya merupakan proses perubahan sosial yang lebih adil. Dalam hal ini, pendidikan memegang peranan penting pembangunan suatu tatanan masyarakat, entah pendidikan berusaha untuk melanggengkan sistem struktural yang berlangsung ataupun menjadi pijakan awal proses penegakan keadilan.
Meninggalkan sejenak wacana bagaimana pendidikan yang menjadi gaya hidup baru, perlu diketahui bagaimana pendidikan memiliki perbedaan dalam pandangannya tentang manusia guna mengembangkan pola pendidikan. Perbedaan pandangan atau paradigma ini kemudian bisa membantu kita untuk menganalisa bagaimana pendidikan beralih dari sebuah cita spirit pembebasan kepada sebuah gaya hidup yang terkesan hanya aktifitas menjalani hidup semata.Giroux dan Aronowitz (1985), mengatakan bahwa salah satu pendekatan pendidikan yaitu pendekatan konservatif yang mengupas bagaimana paradigma pendidikan tersebut berimplikasi terhadap sub sistem pendidikan lainnya.
Dalam pandangan konsevatif, ketidaksederajatan masyarakat merupakan suatu hukum keharusan alami, suatu hal yang mustahil bisa dihindari serta sudah merupakan ketentuan sejarah atau bahkan takdir tuhan. Perubahan sosial bagi mereka bukanlah ketentuan yang harus diperjuangkan, karena perubahan hanya akan membuat manusia lebih sengsara, hanya Tuhanlah yang merencanakan keadaan masyarakat dan hanya dia yang tahu makna dibalik itu semua.
Namun dalam perjalanan selanjutnya, paradigma konservatif cenderung manyalahkan subyeknya. Bagi kaum konservatif, mereka yang menderita, miskin butahuruf, dan sebagainya itu dikarenakan salah mereka sendiri. Kaum konservatif sangat melihat pentingnya harmoni dalam masyarakat dan menghindarkan konflik dan kontradiksi.

B. Konservatisme
Samuel Francis mendefinisikan konservatisme yang otentik sebagai “bertahannya dan penguatan orang-orang tertentu dan ungkapan-ungkapan kebudayaannya yang dilembagakan. Roger Scruton menyebutnya sebagai “pelestarian ekologi sosial” dan “politik penundaan, yang tujuannya adalah mempertahankan, selama mungkin, keberadaan sebagai kehidupan dan kesehatan dari suatu organisme sosial.
Konservatisme adalah sebuah filsafat politik yang mendukung nilai-nilai tradisional. Istilah ini berasal dari kata dalam bahasa Latin, conservāre, melestarikan; "menjaga, memelihara, mengamalkan". Karena berbagai budaya memiliki nilai-nilai yang mapan dan berbeda-beda, kaum konservatif di berbagai kebudayaan mempunyai tujuan yang berbeda-beda pula. Hal yang sama dikemukakan oleh Farida (2009) yang menyatakan bahwa konservatif berasal dari bahasa latin com servare, yang artinya "melindungi dari kerusakan/kerugian". Jadi orang yg dinamakan "kolot/konservatif" adalah orang yang tidak mau melakukan perubahan karena kuatir mempunyai dampak yang tidak baik terhadap dirinya maupun lingkungan.
Sebagian pihak konservatif berusaha melestarikan status quo, sementara yang lainnya berusaha kembali kepada nilai-nilai dari zaman yang lampau, the status quo ante. Samuel Francis mendefinisikan konservatisme yang otentik sebagai “bertahannya dan penguatan orang-orang tertentu dan ungkapan-ungkapan kebudayaannya yang dilembagakan. Roger Scruton menyebutnya sebagai “pelestarian ekologi sosial” dan politik penundaan, yang tujuannya adalah mempertahankan selama mungkin keberadaan sebagai kehidupan dan kesehatan dari suatu organisme sosial.
Menurut Giroux dan Aronowitz (1985), konservatif dibangun berdasarkan keyakinan bahwa bahwa masyarakat, dalam hal ini peserta didik, pada dasarnya tidak merencanakan perubahan atau mempengaruhi perubahan sosial. Dengan pandangan seperti itu, para pendidik yang menggunakan paradigma konservatif menganggap peserta didik tidak memiliki kekuatan atau kekuasaan untuk melakukan perubahan atas kondisi mereka.
Para pendidik ini sangat melihat pentingnya harmoni dan menghindari konflik dan kontradiksi. Konservatisme belum pernah, dan tidak pernah bermaksud menerbitkan risalat-risalat sistematis seperti Leviathan karya Thomas Hobbes atau Two Treatises of Pemerintah karya Locke. Akibatnya, apa artinya menjadi seorang konservatif di masa sekarang seringkali menjadi pokok perdebatan dan topic yang dikaburkan oleh asosiasi dengan bermacam-macam ideologi atau partai politik (dan yang seringkali berlawanan). R.J. White pernah mengatakannya demikian:
"Menempatkan konservatisme di dalam botol dengan sebuah label adalah seperti berusaha mengubah atmosfer menjadi cair … Kesulitannya muncul dari sifat konservatisme sendiri. Karena konservatisme lebih merupakan suatu kebiasaan pikiran, cara merasa, cara hidup, daripada sebuah doktrin politik."

Meskipun konservatisme adalah suatu pemikiran politik, sejak awal, ia mengandung banyak alur yang kemudian dapat diberi label konservatif, baru pada Masa Penalaran, dan khususnya reaksi terhadap peristiwa-peristiwa di sekitar Revolusi Perancis pada 1789, konservatisme mulai muncul sebagai suatu sikap atau alur pemikiran yang khas. Banyak orang yang mengusulkan bahwa bangkitnya kecenderungan konservatif sudah terjadi lebih awal, pada masa-masa awal Reformasi, khususnya dalam karya-karya teolog Anglikan yang berpengaruh, Richard Hooker – yang menekankan pengurangan dalam politik demi menciptakan keseimbangan kepentingan-kepentingan menuju keharmonisan sosial dan kebaikan bersama. Namun baru ketika polemic Edmund Burke muncul - Reflections on the Revolution in France - konservatisme memperoleh penyaluran pandangan-pandangannya yang paling berpengaruh.
Negarawan Inggris-Irlandia Edmund Burke, yang dengan gigih mengajukan argumen menentang Revolusi Perancis, juga bersimpati dengan sebagian dari tujuan-tujuan Revolusi Amerika. Tradisi konservatif klasik ini seringkali menekankan bahwa konservatisme tidak mempunyai ideologi, dalam pengertian program utopis, dengan suatu bentuk rancangan umum. Burke mengembangkan gagasan-gagasan ini sebagai reaksi terhadap gagasan 'tercerahkan' tentang suatu masyarakat yang dipimpin oleh nalar yang abstrak. Meskipun ia tidak menggunakan istilah ini, ia mengantisipasi kritik terhadap modernisme, sebuah istilah yang pertama-tama digunakan pada akhir abad ke-19 oleh tokoh konservatif keagamaan Belanda Abraham Kuyper. Burke merasa terganggu oleh Pencerahan, dan sebaliknya menganjurkan nilai tradisi.
Meskipun secara nominal Konservatif, Disraeli bersimpati dengan beberapa tuntutan dari kaum Chartis dan membela aliansi antara kaum bangsawan yang bertanah dengan kelas pekerjaan dalam menghadapi kekuatan kelas menengah yang meningkat. Ia membantu pembentukan kelompok Inggris Muda pada 1842 untuk mempromosikan pandangan bahwa yang kaya harus menggunakan kekuasaan mereka untuk melindungi yang miskin dari eksploitasi oleh kelas menengah. Perubahan Partai Konservatif menjadi suatu organisasi massa modern dipercepat oleh konsep tentang "Demokrasi Tory " yang dihubungkan dengan Lord Randolph Churchill.
Sebuah koalisi Liberal-Konservatif pada masa Perang Dunia I berbarengan dengan bangkitnya Partai Buruh, mempercepat runtuhnya kaum Liberal pada 1920-an. Setelah Perang Dunia II, Partai Konservatif membuat konsesi-konsesi bagi kebijakan-kebijakan sosialis kaum Kiri. Kompromi ini adalah suatu langkah pragmatis untuk memperoleh kembali kekuasaan, tetapi juga sebagai akibat dari sukses-sukses awal dari perencanaan sentral dan kepemilikan negara yang menciptakan suatu consensus lintas-partai. Hal ini dikenal sebagai 'Butskellisme', setelah kebijakan-kebijakan Keynesian yang hampir identik dari Rab Butler atas nama kaum Konservatif, dan Hugh Gaitskell untuk Partai Buruh.
Namun demikian, pada 1980-an, di bawah pimpinan Margaret Thatcher, dan pengaruh Sir Keith Joseph, Partai ini kembali ke gagasan-gagasan ekonomi liberal klasik, dan swastanisasi dari banyak perusahaan negara pun diberlakukan. Untuk pembahasan lebih terinci, lihat Sejarah Partai Konservatif.
Warisan Thatcher bersifat campuran. Sebagian komentator menyatakan bahwa ia menghancurkan konsensus tradisional dan filosofi Partai, dan, dengan melakukan hal itu, menicptakan suatu situasi di mana public tidak benar-benar tahu nilai-nilai apa yang dipegang oleh Partai. Kini Partai Konservatif sibuk mencoba mencari jati dirinya kembali.
Di bagian-bagian lain dari Eropa, konservatisme arus utama seringkali diwakili oleh partai-partai Kristen Demokrat. Mereka membentuk faksi besar Partai Rakyat Eropa di Parlemen Eropa. Asal-usul partai-partai ini umumnya adalah partai-partai Katolik dari akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dan ajaran sosial Katolik seringkali menjadi inspirasi awal mereka. Setelah bertahun-tahun, konservatisme pelan-pelan menjadi inspirasi ideologis utama mereka, dan mereka umumnya menjadi kurang Katolik. CDU, partai saudaranya di Bavaria Uni Sosial Kristen (CSU), dan Imbauan Kristen Demokrat (CDA) di Belanda adalah partai-partai Protestan-Katolik.
Di negara-negara Nordik, konservatisme diwakili dalam partai-partai konservatif liberal seperti Partai Moderat di Swedia dan Partai Rakyat Konservatif di Denmark. Secara domestik, partai-partai ini umumnya mendukung kebijakan-kebijakan yang berorientasi pasar, dan biasanya memperoleh dukungan dari komunitas bisnis serta kaum profesional kerah putih. Secara internasional, mereka umumnya mendukung Uni Eropa dan pertahanan yang kuat. Pandangan-pandangan mereka tentang masalah-masalah sosial cenderung lebih liberal daripada, misalnya, Partai Republik Amerika Serikat. Konservatisme sosial di negara-negara Nordik seringkali ditemukan dalam partai-partai Kristen Demokrat mereka. Di beberapa negara Nordik, partai-partai populis sayap kanan telah memperoleh dukungan sejak 1970-an. Politik mereka telah dipusatkan pada pemotongan pajak, pengurangan imigrasi, dan undang-undang yang lebih keras dan kebijakan-kebijakan ketertiban.
Pada umumnya, orang dapat mengkclaim bahwa kaum konservatif Eropa cenderung untuk lebih moderat dalam berbagai isu sosial dan ekonomi, daripada konservatif Amerika. Mereka cenderung cukup bersahabat dengan tujuan-tujuan negara kesejahteraan, meskipun mereka juga prihatin dengan lingkungan bisnis yang sehat. Namun demikian, beberapa kelompok cenderung lebih mendukung agenda-agenda libertarian atau laissez-faire yang lebih konservaitf, khususnya di bawah pengaruh Thatcherisme. Kelompok-kelompok konservatif Eropa sering memandang diri mereka sebagai pengawal-pengawal prudence, moderasi, pengalaman-pengalaman histories yang sudah teruji, dibandingkan dengan radikalisme dan eksperimen-eksperimen sosial. Persetujuan dari budaya tinggi dan lembaga-lembaga politik yang mapan seperti monarki ditemukan dalam konservatisme Eropa. Kelompok-kelompok konservatif arus utama seringkali adalah pendukung-pendukung gigih Uni Eropa. Namun demikian, orang juga dapat menemukan pula unsur-unsur nasionalisme di banyak negara.
Di Tiongkok konservatisme didasarkan pada ajaran-ajaran Kong Hu Cu. Kong Hu Cu yang hidup pada masa kekacauan dan peperangan antara berbagai kerajaan, banyak menulis tentang pentingnya keluarga, kestabilan sosial, dan ketaatan terhadap kekuasaan yang adil. Gagasan-gagasannya terus menyebar di masyarakat Tiongkok. Konservatisme Tiongkok yang tradisional yang diwarnai oleh pemikiran Kong Hu Cu telah muncul kembali pada tahun-tahun belakangan ini, meskipun selama lebih dari setengah abad ditekan oleh pemerintahan Marxis-Leninis yang otoriter.
Setelah kematian Mao pada 1976, tiga faksi berebutan untuk menggantikannya: kaum Maois garis keras, yang ingin melanjutkan mobilisasi revolusioner; kaum restorasionis, yang menginginkan Tiongkok kembali ke model komunisme Soviet; dan para pembaharu, yang dipimpin oleh Deng Xiaoping, yang berharap untuk mengurangi peranan ideology dalam pemerintahan dan merombak ekonomi Tiongkok.
Nilai-nilai Tiongkok yang tradisional telah muncul dengan cukup kuat, meskipun lama ditekan oleh rezim komunis yang revolusioner. Saat ini, Partai Komunis Tiongkok dikelola oleh para teknokrat, yang mengusahakan stabilitas dan kemajuan ekonomi, sementara menindas kebebasan berbicara dan agama. Partai dilihat oleh sebagian orang sebagai penerima Mandat Surgawi, sebuah gagasan Tiongkok tradisional. Partai Komunis menjinakkan dirinya sendiri dan tidak lagi secara konsisten menganjurkan teori Marxis yang revolusioner, dan sebaliknya berpegang pada fleksibilitas ideologist teologi yang konsisten dengan ucapan Deng Xiaoping, yakni mencari kebenaran di antara fakta.
Cinta tanah air dan kebanggaan nasional telah muncul kembali seperti halnya pula tradisionalisme. Nasionalisme Tiongkok cenderung mengagung-agungkan negara Tiongkok yang sangat tersentralisasi dan kuat. Pemerintah berusaha untuk memenangkan dan mempertahankan kesetiaan warga negaranya serta orang-orang Tiongkok yang baru-baru ini pindah ke luar negeri. Sebuah buku laris baru-baru ini China Can Say No mengungkapkan sebuah sentiment yang mendukung sebuah cara Tiongkok yang unik yang, dengan terus terang, tidak perlu melibatkan norma-norma Amerika, seperti individualisme dan liberalisme Barat. Selain itu, nasionalisme Tiongkok masih mungkin akan berkembang, karena generasi para pemimpin Tiongkok akan bertumbuh dalam lingkungan yang dipenuh dengan semangat nasionalisme.


C. ParadigmaPendidikan Konservatif
Dalam konteks penddikan Islam paradigma konservatif mengenal dualisme terutama sekali berkaitan dengan pembelajaran (kurikulum) yakni anara kurikulum pendidikaan Islam dan pendidikan umum. Disini kita akan membahas mengenai pemikran al- Gazali yang pernah menggagas mengenai dualisme ilmu pengetahuan itu, dengan dualisme tersebut menyebabkan umat Islam cenderung Fatalistik. Kalau meminjam istilah Teologi Islam aliran yang berkembang di kalangan umat Islam adalah aliran teologi Jabariyah. Paham teologis yang satu ini beraliran perenialis sekaligus esensialis. Sama artinya jika pendidikan Islam bernuansa tradisional.
Pandangan Pendidikan Konservatif Tentang tentang hakikat manusia menurut filsafat pandidikan konsevatif, mausia hanya menduduki posisi sebagai objek pasif. Manusia dipandang sebagai objek dari kebijakan Tuhan sehingga dia tidak memiliki daya upaya untuk merubah nasib hidupnya. Apa yang telah dirasakan apa yang telah dijalani, dan apa yang menjadi miliknya maka itulah yag terbaik bagi mereka, inilah karakter aliran filsfat perenialis itu.
Manusia konservatif tidak mampu membaca relasi-relasi social yang mempengaruhi nasib hidupnya , baik secara langsung ataupun tidak langsung. Dia tidak bisa membantah kondisi social atau nasibnya disebabkan keyakinan yang fatalistic. Dalam diri manusia konservatif meyakini bahwa nasib, perbuatan baik maupun buruk, adalah ketetapan (takdir) dari Tuhan. Oleh karena itu manusia konservatif dikategorikan pada type berkesadaran magis.
Paradigma koservatif dalam pandangan Islam mengenal hakikat manusia sebagai objek statis tanpa kebebasan berekspresi, berkreasi dan berdialektika dengan beragam persoalan hidupnya. Orientasi pendidikan konservatif cenderung untuk melestarikan norma-norma kemapanan, hal inipun senafas dengan aliran esnsialisme.
Apliaksi nyata konsep manusia sebagai objek statis bisa dilihat dalam praktek-praktek pembelajaran yang tertuang dalam metode-metode seperti menghafal (muhafadzah)membaca (qiraah), dan mennerjemah (tarjamah) menengar (istima’) dan sebagainya. Manusia diposisikan sebagai objek statis dan wajib taat kepada guru. Dalam istilahnya kaum sntri dikenal semboyan smi’na waato’na. ketika kiayi atau ustadz mengajar atau memberikan intruksi murid-murid wajib mendengarkan ataumentaatinya.
Dalam pandangan filsafat konsevatif potensi-potensi konflik (kontardiksi) dalam relitas social selalu di hindari. Pendidikan konservatif selalu mengutamakan harmoni hubungan antar relasi-relsi, sehingga hidup ini selalu dijalani engan sabar dan tanpa neko-neko atau bermacam-macam, psarah dan tunduk pada norma-norma mapan itupun menjadi cirri aliran pereniaklis dan esensialis
Pendidikan bagi kaum konservatif dikonotasikan sebagai proses menerima, bersabar atau menanggung nasib dengan penuh keyakinan bahwa mereka akin akan mendapatkan kebahagiaan kelak di akhiat. Paradigma pendidikan konservatif anti perubahan dan tidak konstruktif dan kurang progresif. Tidak ada prinsip persaingan hidup, apalagi harus meekayasa nasib sesuai dengan kehendaknya sendiri kondisi seperti ini terlihat jelas pasca kemenangan Al-Ghazali yang berpolemik dengan para filsof sebelumnya.Al-Ghazali telah membius kesadaran umat Islam menjadi magis atau bernuansa perenialis atau esensialis.

D. Tujuan Konservatif
Bagi kaum konservatif, tujuan atau asaran pendidikan adalah sebagai sarana pelestarian dan penerusan pola-pola kemapanan sosial serta tradisi-tradisi. Berciri "orientasi ke masa kini", para pendidik konservatif sangat menghargai masa silam, namun terutama memusatkan perhatiannya pada kegunaan dan pola-pola belajar mengajar didalam konteks sosial yang ada sekarang ini, ia ingin mempromosikan perkembangan masyarakat kontemporer yang seutuhnya dengan cara memastikan terjadinya perubahan yang perlahan-lahan dan bersifat organis yang sesuai dengan keperluan-keperluan legal intitusional suatu kemapanan.
Selain itu konservatisme juga bertujuan untuk mendorong pemapanan dan penghargaan bagi lembaga-lembaga, tradisi-tradisi dan proses-proses budaya yang sudah teruji oleh waktu, termasuk rasa hormat yang tinggi. Dengan demikian, kaum konservatif menganggap bahwa meneruskan informasi dan ketrampilan yang sesuai, supaya berhasil dalam tatanan soial yang ada, adalah merupakan tujuan lembaga pendidikannya.

E. Fungsi-fungsi konservatisme
Wuradji (1988) menyatakan bahwa pendidikan sebagai lembaga konservatif mempunyai fungsi-fungsi sebagai berikut:
1. Fungsi sosialisasi,
2. Fungsi kontrol sosial,
3. Fungsi pelestarian budaya Masyarakat,
4. Fungsi latihan dan pengembangan tenaga kerja,
5. Fungsi seleksi dan alokasi,
6. Fungsi pendidikan dan perubahan sosial,
7. Fungsi reproduksi budaya,
8. Fungsi difusi kultural,
9. Fungsi peningkatan sosial, dan
10. Fungsi modifikasi sosial.
Fungsi konservatif pendidikan adalah bagaimana mewariskan dan mempertahankan identitas dan cita-cita suatu masyarakat. Sedangkan fungsi progressif pendidikan adalah bagaimana aktivitas pendidikan dapat memberi pembekalan dan pengembangan pengetahuan, nilai-nilai dan ketrampilan, sehingga generasi penerus memiliki kemampuan dan kesiapan untuk menghadapi tantangan kehidupan masa depan.


F. Ciri-Ciri Ajaran Ideologi Konservatisme
Said (2010) mengemukakan Ideologi pendidikan konservatif yang mempunyai tiga ciri pokok, yaitu fundamentalisme pendidikan, intlektualisme pendidikan dan konservasme pendidikan.
1. Fundamentalisme pendidikan pada dasarnya anti pada intelektualisme, atau bisa dikatakan sebuah gerakan yang tidak mementingkan dasar-dasar filosofis atau menggunakan filsafati namun sedikit dan cenderung menerima diri tanpa melakukan aksi kritik pada sistem yang sudah mapan. Gerakan ini kalau di agama seperti gerakan puritan yang melakukan pembenenaran terhadap teks-teks yang di wahyukan pada tuhannya. Sedangkan manusia hanya menjadi saksi bisu, padahal bisa saja orang yang mengartikan al-qur’an itu adalah orang yang mempunyai kepentingan untuk dirinya sendiri, seperti kampanye dalam politik pragtis.
2. Sedangkan Intelektualisme pendidikan dilandaskan dari konservatisme politik yang melegitimasi pemikirin filosofis atau relegius otoritarian. Idelogi ini ingin merubah praktek-praktek politik dan pendidikan demi menyesuaikan secara lebih sempurna dengan cita-cita intelektual atau rohaniah yang sudah mapan.
3. Dan Konservatisme pendidikan berbeda dengan kedua ideologi diatas karena cenderung mendudukung ketaatan terhadap lembaga-lembaga dan proses-proses budaya yang sudah teruji oleh waktu. Konservatisme menaruh hormat terhadapa hukum dan tatanan sebagai landasan perubahan sosial yang kontruktif.


G. Kelemahan Konsep Pendidikan Konservatisme, Fundamentalis, dan Intelektualisme Ditinjau dari Andragogy dan Pedagogy Pendidikan

Pedagogy ini konsep yang biasanya dipakai di dalam pendidikan yakni bahwa Pendidikan itu menempatkan murid/siswa sebagai obyek di dalam pendidikan, mereka mesti menerima pendidikan yang sudah di set up oleh sistem pendidikan, di set up oleh gurunya/pengajarnya apa-apa saja yang harus dipelajari, materi-materi apa saja yang akan diterima, yang akan disampaikan, metode panyampaiannya,dll, itu semua tergantung kepada pengajar dan tergantung kepada sistem. Murid sebagai obyek dari pendidikan.
Dari konsep ini kemudian muncullah konsep pendidikan fundamentalis, intelektual dan konservatif. O'neil menjelaskan tentang Fundamentalisme pendidikan sebagai berikut :
".pada dasarnya anti-intelektual dalam arti bahwa mereka ingin meminimalkan pertimbangan-pertimbangan filosofis dan atau intelektual, serta cenderung untuk mendasarkan diri mereka pada penerimaan yang relatif tanpa kritik terhadap Kebenaran yang diwahyukan atau konsensus sosial yang sudah mapan."

Kebenaran yang diajarkan di dalam pendidikan adalah kebenaran yang condong dikatakan mutlak benar, bersifat wahyu, relatif tanpa kritik.Pendidikan yang seperti ini banyak di pakai di abad pertengahan oleh pihak agamawan, maupun sampai sekarang juga dipakai oleh pihak agamawan, tanpa memberi kesempatan kadang untuk siswa berpikir yang berbeda, atau meminimkan perkembangan intelektual dari siswanya. Perbedaan bukan dianggap sebagai hal yang biasa, melainkan sudah dianggap sebagai perselisihan yang kadang dianggap sebagai sebuah perlawanan atau pemberontakan.Bisa kita pahami, mengapa ketika Galileo berbeda dari pihak gereja tentang pusat tatasurya, maka yang ada adalah anggapan pemberontakan yang berakhir di ujung kematiannya.
O'neil juga menjelaskan tentang Intelektualisme pendidikan sebagai berikut :
".pada dasarnya otoritarian.demi menyesuaikan secara lebih sempurna dengan cita-cita intelektual atau rohaniah yang sudah mapan dan tidak bervariasi."
Di dalam konsep intelektualisme pendidikan ini, tetap saja sifat murid sebagai obyek itu yang dipakai sebagai landasan, sistem dan guru tetap bersifat otoriter, intelektual dipakai dengan tidak bertentangan kepada nilai-nilai kebenaran yang sudah ada, yang sudah mapan.
Kita bisa memaklumi jika sekarang ini di salah satu perguruan tinggi terkenal di Indonesia, buku-buku teknik yang dipakai adalah buku keluaran tahun 1950. Bisa kita bayangkan, teknologi 1950, meski dengan alasan sebagai pondasi keilmuan, itulah yang diajarkan kepada siswanya. Intelektualisme pendidikan dilakukan, tetapi kebenaran masa lalu, nilai-nilai masa lalu itu yang diajarkan.Kalau sekarang sudah teknologi tahun 2006, sedangkan yang kita pelajari baru referensi tahun 1950, lalu bagaimana cara kita bisa mengejar ketinggalan kita yang 56 tahun itu?
O'neil juga menjelaskan tentang Konservatisme pendidikan sebagai berikut :
"Konservatisme pada dasarnya adalah posisi yang mendukung ketaatan terhadap lembaga-lembaga dan proses-proses budaya yang sudah teruji oleh waktu (sudah cukup tua atau dan mapan), didampingi dengan rasa hormat mendalam terhadap hukum dan tatanan, sebagai landasn perubahan sosial yang konstruktif"

Pendidikan yang konservatif beranggapan bahwa sasaran utama sekolah adalah pelestarian dan penerusan pola sosial serta tradisi-tradisi yang sudah mapan.
Saya tidak mengatakan bahwa sistem konservatif ini jelek, harus dirubah atau mesti diganti tidak, tapi marilah kita melihat kenyataan bahwa sistem yang menggunana Pedagogy ini mengandung beberapa kelemahan meski juga mengandung beberapa kelebihan.
Kelemahannya adalah, bahwa dengan penerapan sistem pedagogy ini, manusia (dalam hal ini adalah siswa) yang memiliki ke unikan sendiri, yang memiliki talenta sendiri, memiliki minat sendiri, memiliki kelebihan sendiri, menjadi tidak berkembang, menjadi tidak bisa mengeksplor dirinya sendiri, tidak mampu menyampaikan kebenarannya sendiri, sebab yang memiliki kebenaran adalah masa lalu, adalah sesuatu yang sudah mapan dan sudah ada sampai sekarang. Perbedaan bukanlah menjadi hal yang biasa, melainkan jika ada yang berbeda itu akan dianggap sebagai sebuah perlawanan dan pemberontakan.
Tetapi Pedagogy memiliki kelebihan tersendiri, yakni didalam menjaga rantai keilmuan yang sudah diawali oleh orang-orang terdahulu, maka rantai emas dan benang merah keilmuan bisa dilanjutkan oleh generasi mendatang. Generasi mendatang tidak perlu mulai dari nol lagi, melainkan tinggal melanjutkan apa yang sudah ditemukan, apa yang sudah dirintis, apa yang sudah dimulai oleh generasi mendatang.
Seperti sisi mata uang yang berbeda dari satu keping, kalau di satu sisi adalah Pedagogy, maka di sisi yang lain adalah Andragogy, yakni konsep pendidikan yang meletakkan siswa sebagai subyek dari pendidikan. Bukan lagi sebagai obyek, tetapi sebagai subyek dari pendidikan.Inilah yang sekarang ini mau diterapkan di Indonesia dengan istilah konsep pendidikan yang berdasarkan pada "kompetensi". Siswa yang mesti lebih aktif dari gurunya, kadang ada yang berkata, keaktifan siswa adalah 70% di dalam proses belajar mengajar sementara guru keaktifannya cukup 30 % saja. Sebelum ini sebenarnya sudah dikenal CBSA, cara belajar siswa aktif, atau di tahun 70 an ada sebuah proyek yang disebut dengan PPSP (Proyek perintis Sekolah Pembangunan) dimana pada waktu itu, siswa dibebaskan menentukan seberapa cepat dia bisa menyelesaikan masa studinya. Sudah disiapkan Lembaran Kegiatan Siswa (LKS) yang berisikan tentang teori-teori materi yang dipelajari, kalau siswa beranggapan sudah menguasai, maka diberi tersendiri lembar latihan dari LKS tadi dan kalau sudah merasa siap, maka siswa bisa mengambil sendiri Lembar Test Formatif yang sudah siap. Fungsi Guru pada waktu itu cuman menjelaskan apabila bertanya dan menilai hasil test formatif tersebut. Di PPSP ini, murid kelas 1 SMP (waktu itu disebut kelas 6), itu bisa saja menempuh pelajaran kelas 2 SMP (kelas 7) maupun menempuh kelas 8 (3 SMP), sehingga pada waktu itu, cukup banyak yang mampu menempuh level SMP hanya dalam waktu 2 tahun. PPSP mencanangkan program SD cuman 5 tahun, SMP bisa ditempuh 2 tahun dan SMA juga bisa ditempuh 2 tahun juga, tergantung kepada kemampuan dari siswa.
Sayang sekali, di Indonesia sudah sama-sama kita ketahui, ganti mentri ganti sistem pendidikan, jadilah Proyek yang sudah dijalankan tidak dilihat hasilnya bagaimana yang penting langsung diganti saja. Dari konsep pendidikan Andragogy inilah, kita kenal istilah-istilah Enjoy Learning, Workshop, Pelatihan Outbond,dll, dan dari konsep Pendidikan Andragogy inilah kemudian muncul konsep-konsep Liberal, Liberasionis dan Anarkis.
William F. O'Neil menyebutnya dengan pendidikan Liberal yang oleh O'Neil dibagi menjadi tiga macam yaitu Liberalisme pendidikan, Liberasionisme pendidikan dan Anarkisme pendidikan.O'Neil menjelaskan Liberalisme pendidikan sebagai berikut:
"..tujuan jangka panjang pendidikan adalah untuk melestarikan dan memperbaiki tatanan sosial yang ada dengan cara mengajar setiap siswa sebagaimana cara menghadapi persoalan-persoalan dalam kehidupan sehari-hari secara efektif."

O'Neil menjelaskan Liberasionisme pendidikan sebagai berikut :
"Liberasionisme adalah sebuah sudut pandang yang menganggap bahwa kita musti segera melakukan perombakan berlingkup besar terhadap tatanan politik (dan pendidikan) yang ada sekarang, sebagai cara untuk memajukan kebebasan-kebebasan individu dan mempromosikan perujudan potensi-potensi diri semaksimal mungkin"

Sebagai contoh, Tahun 1950 atas ide dari Robert Mayard Hutchins, sistem absesnsi buat siswa sudah ditiadakan di sebagian Amerika dan juga sistem SKS sudah ditiadakan juga. Murid/siswa dibebaskan atas apa yang ingin mereka pelajari, sesuai minat dan bakat mereka masing-masing.
Bagi pendidik liberasionis, sekolah bersifat obyektif namun tidak sentral dan sekolah bukan hanya mengajarkan pada siswa bagaimana berpikir yang efektif secara rasional dan ilmiah, melainkan juga mengajak siswa untuk memahami kebijaksanaan tertinggi yang ada di dalam pemecahan-pemecahan masalah secara intelek yang paling meyakinkan. Dengan kata lain, liberasionisme pendidikan dilandasi oleh sebuah sistem kebenaran yang terbuka. Secara moral, sekolah berkewajiban mengenalkan dan mempromosikan program-program sosial konstruktif dan bukan hanya melatih pikiran siswa. Sekolahpun harus memajukan pola tindakan yang paling meyakinkan yang didukung oleh sebuah analisis obyektif berdasarkan fakta-fakta yang ada. Hal ini sejalan dengan pendapat Aristoteles tentang prinsip pendidikan yaitu sebagai wahana pengkajian fakta-fakta, mencari "yang obyektif" , melalui pengamatan atas kenyataan.O'neil menjelaskan Anarkisme pendidikan sebagai berikut :
" ...seperti pendidik liberal dan liberasionis, pada umumnya (anarkisme pendidikan) menerima sistem penyelidikan eksperimental yang terbuka (pembuktian pengetahuan melalui penalaran ilmiah)."
Tetapi berbeda dengan liberal dan liberasionis, anarkisme pendidikan beranggapan bahwa harus meminimalkan dan atau menghapuskan pembatasan-pembatasan kelembagaan terhadap perilaku personal, bahwa musti dilakukan untuk membuat masyarakat yang bebas lembaga.. Menurut anarkisme pendidikan, pendekatan terbaik terhadap pendidikan adalah pendekatan yang mengupayakan untuk mempercepat perombakan humanistik berskala besar yang mendesak ke dalam masyarakat, dengan cara menghapuskan sistem persekolahan sekalian.
Sekali lagi..sistem Andragogy pun memiliki kelebihan dan kelemahannya sendiri. Beberapa kelebihan memang memberikan sarana, wadah dan sistem bagi talenta masing-masing orang untuk berkembang sesuai minat dan bakat masing-masing.
Coba kita bertanya kepada diri kita sendiri, mengapakah dulu kita memilih jurusan tertentu ketika kuliah ? Maka kalau kita jujur, sebagian besar dari kita tidaklah memahami alasan yang ada pada diri sendiri, mengapa kita memilih jurusan tersebut? Kita tidak mengetahui sebelumnya dan menjadi sebuah ironi setelah kita selesai lulus katakanlah selama 5 tahun, barulah kita menyadari bahwa jurusan itu tidak kita sukai. Tetapi sistem di kita belum memungkinkan adanya pindah jurusan seperti itu, yang disesuaikan dengan bakat dan minat dari siswanya.
Tetapi sistem Andragogy ini memiliki kelemahan pula. Salah satunya adalah bahwa bagaimana mungkin seorang siswa yang tidak terlalu memahami tentang luasnya ilmu kemudian dibebaskan memilih apa yang mereka sukai? Seolah sistem Andragogy hanya sebagai suatu sistem yang mengembirakan siswanya saja dan melupakan untuk tujuan apa sebenarnya sebuah pendidikan itu dilakukan? Dan bagaimana pula bisa dilakukan -penjagaan terhadap ilmu-ilmu yang sudah ada? jika sebuah ilmu tersebut tidak diminati oleh siswa, tentu saja satu waktu ilmu tersebut akan hilang. Dan bagaimana siswa dibiarkan memilih jika ada persyaratan kemampuan yang memang mesti dimiliki seandainya siswa mau belajar ilmu tertentu. Tak mungkinlah siswa SD dibiarkan memilih mata pelaharan Integral Diferensial sebelum mereka menguasai dulu perkalian, jumlah, kurang bagi, dll.
Lalu bagaimanakah sebenarnya yang mesti kita terapkan kepada sistem pendidikan kita di Indonesia ini? Pedagogy kah? Andragogy kah? gabungan keduanyakah? atau ada alternatif lain? Kira-kira..bisakah kita membayangkan sekarang? Setelah melihat bahwa Pendidikan bukan soalan yang mudah dan tidak sesederhana itu, Bagaimanakah menurut anda ? Jika di lingkungan Instansi pendidikan tidak diisi dengan orang-orang yang kompeten dengan pendidikan???!!! Mau dibawa kemana pendidikan kita ini?



DAFTAR PUSTAKA

Freire, Paulo,co. 2004.Menggugat Pendidikan, Pustaka Pelajar.Yogyakarta’.

Piliang, Yasraf A.2005, Transpolitika-Dinamika Politik di dalam Era Virtualitas, Jalasutra, Yogyakarta.

Oneil, Willian F.2002, Ideologi-Ideologi Pendidikan, Pustaka Pelajar, Yogyakarta.


1 komentar to "KONSERVATISME PENDIDIKAN"

Poskan Komentar

my photo

my photo

Cari Blog Ini

Memuat...

Selamat datang di CHUMMANK BLOG

Blog ini dapat menjadi solusi konkrit bagi anda semua, utamanya sebagai bahan referensi

PROPILKU

makassar, sulawesi selatan

Pengikut

Label

Blog Archive

Web hosting for webmasters